live chat Live chat
insight by wfx

Welcome to Wordwide FX's new enterprise!

Insight by WFX is a synthesis of our passion for languages and the financial markets. Here you will find technical and fundamental analyses from our clients, media partners and contributors in different languages, as well as discussions on languages and translation. And of course we will keep you updated on what is happening inside Wordwide FX Financial Translations. Hope you enjoy it! Greetings from the Wordwide FX team!

quotes
ID postlanguage-image
02/12/2019

Data AS gemilang, saham capai rekor baru

author-image

By Hussein Sayed, Chief Market Strategist with FXTM. Translated by Wordwide FX Financial Translations

Ditulis 28/11/2019 pukul 06.15 GMT
•    Indeks utama AS mencapai rekor tertinggi baru di hari Rabu 
•    Saham AS tergelincir setelah Presiden Trump tanda tangani UU pro-demokrasi Hong Kong
•    Survei pemilu jadi penggerak utama trader Pound 

Indeks utama AS dan imbal hasil Treasury mengalami reli di malam hari. S&P 500, Dow Jones Industrial Average, dan NASDAQ Composite mencapai rekor tertinggi baru setelah rilis data ekonomi domestik yang melampaui ekspektasi. 

PDB kuartal ketiga naik lebih tinggi dari proyeksi awal. Ekonomi AS berkembang dengan laju 2.1%, dibandingkan data pertama 1.9%. Revisi naik untuk akumulasi persediaan adalah kontributor besar pada data revisi ini, dan merefleksikan keyakinan bisnis, bahkan jika sifatnya sedikit kurang positif. Pemesanan barang modal inti AS di bulan Oktober mencapai kenaikan terbesar dalam sembilan bulan, yang juga menyiratkan bahwa perusahaan lebih yakin untuk berbelanja mesin dan barang tahan lama lainnya. Investasi bisnis adalah faktor yang pengaruhnya tidak besar dalam pertumbuhan ekonomi terkini AS, yang sangat mengandalkan konsumen. Jika data terus menunjukkan optimisme bisnis, PDB kuartal keempat juga dapat memberi kejutan positif. 

Trump tanda tangani UU pro-demokrasi Hong Kong

Reli pasar saham global selama beberapa pekan terakhir digerakkan terutama oleh laporan dan pernyataan resmi bahwa kesepakatan dagang "fase satu" AS-Tiongkok hampir tercapai.  Persetujuan legislasi Hong Kong yang mendukung demonstran kemungkinan mengancam kesepakatan dagang, karena Tiongkok menekankan kembali ancamannya untuk melakukan langkah balasan. 

Walau begitu, melihat reaksi awal dari sesi trading Asia, sepertinya investor tidak terlalu khawatir. Walaupun pasar saham menurun, penurunannya tidak signifikan dan tidak menunjukkan ancaman besar terhadap pasar bull saat ini. Walau begitu, reli mungkin terhambat hingga ada kejelasan mengenai kesepakatan dagang. Jika investor merasa kesepakatan dagang benar-benar terancam, aksi jual besar-besaran dapat terjadi di bulan Desember. Investor masih waspada dan memantau untuk saat ini. 

Mata uang terjebak di rentang sempit 

Yen sebagai mata uang safe haven menguat terhadap mata uang mayor lainnya setelah Presiden Trump menandatangani UU pro-demokrasi Hong Kong, namun reaksi ini bersifat terbatas, dan sebagian besar mata uang mayor masih berada di rentang trading yang sempit. Volatilitas pasar valas sepertinya akan tetap rendah dalam beberapa hari mendatang, hingga data minggu depan yang mungkin membuat pasar keluar dari rentang sempit saat ini. 

Situasinya mungkin berbeda untuk Pound, karena pemilu 12 Desember semakin dekat dan trader hanya berfokus pada satu hal, yaitu survei. Malam kemarin, hasil survei MRP YouGov yang sangat ditunggu-tunggu sudah diumumkan. Ini satu-satunya model yang memprediksi dengan akurat bahwa Theresa May akan kehilangan posisi mayoritas absolut di 2017, dan memprediksi Konservatif akan memenangkan kursi mayoritas signifikan. Ini membuat GBPUSD menguat, dan tekanan jual hanya akan terjadi apabila selisih antara Konservatif dan oposisinya, Partai Buruh, sangat menyempit. Semakin jelas bahwa hasil selain mayoritas Konservatif secara signifikan akan berdampak negatif pada Pound, jadi mari kita pantau terus hasil survei.    

post-image
quotes
ID postlanguage-image
07/06/2019

Ketegangan dagang global beri bayang-bayang panjang pada sentimen pasar

author-image

By Han Tan @HancTan, Market Analyst with FXTM. Translated by Wordwide FX Financial Translations

Saat belahan bumi utara memasuki musim panas, sentimen pasar di seluruh dunia mengarah ke selatan karena ketegangan dagang global yang semakin memanas. 

Investor secara umum telah mendapat pengetahuan bahwa masalah dagang ini adalah prahara global yang akan melibatkan banyak negara di seluruh dunia. Ini sama sekali bukan kabar gembira bagi sentimen pasar maupun momentum ekonomi, dan kita harus bersiap menghadapi berbagai potensi revisi terhadap proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia karena keadaan eksternal yang serba tak menentu untuk perdagangan global.  

Ketidakpastian eksternal perkuat permintaan safe haven 

Keadaan yang membawa banyak ketidakpastian eksternal mengenai perdagangan global akan memastikan bahwa selera terhadap safe haven akan tetap tinggi. Investor diperkirakan akan sangat berhati-hati dalam menambahkan risiko ke portofolio mereka karena keadaan pasar yang rapuh. 

Emas berhasil melampaui $1309 setelah menguat sekitar 2,7 persen sejak 30 Mei. Yen Jepang berada di level terkuat terhadap Dolar AS sejak Januari, bertengger di wilayah 108 bawah pada saat laporan ini dituliskan. Imbal hasil obligasi Treasury 10-Tahun AS merosot di bahwa 2,13 persen ke level terendah sejak September 2017.

Ekuitas global baru saja mencatatkan penurunan bulanan pertama di 2019, menambah risiko yang tampak menjadi opsi yang tak memungkinkan bagi investor saat ini. 

Kecuali Presiden Trump berbalik drastis dan mulai peduli terhadap ekonomi global alih-alih mengutamakan janji kampanyenya, pasar harus menghadapi iklim investasi yang didominasi oleh ketegangan dagang dan kekhawatiran yang semakin meningkat.

Euro, Pound sedikit lega karena Dolar melemah... untuk saat ini

Indeks Dolar AS melemah menuju 97.75 pada saat laporan ini dituliskan, sehingga berbagai mata uang G10 bisa sedikit bernapas lega. Dolar dapat semakin melemah apabila PMI Manufaktur AS untuk bulan Mei yang akan dirilis Senin ini tidak berhasil mencapai ekspektasi pasar, karena isyarat ekonomi AS yang lebih lemah akan memperkuat kekhawatiran umum mengenai perlambatan ekonomi global di tahun 2019.

Walaupun baru saja menguat terhadap Dolar, Euro akan menghadapi tekanan negatif baru jika rilis data ekonomi pekan ini mengecewakan. Ini akan membuat Bank Sentral Eropa mempertahankan pandangan pesimis pada rapat kebijakan 6 Juni. Prospek Euro akan semakin suram apabila ketegangan antara AS-Tiongkok semakin menjadi dan memengaruhi permintaan ekonomi di Eropa. sedangkan perselisihan fiskal Italia dengan administrasi Uni Eropa mengancam mengikis sentimen investor di Zona Euro.

Peluang Euroskeptik kuasai 10 Downing Street dapat memperlemah Pound 

Investor Pound akan memantau perburuan Perdana Menteri Inggris baru, karena Theresa May bersiap untuk lengser dari posisinya sebagai PM Inggris pekan ini. 
Walaupun perubahan kepemimpinan diperkirakan tidak akan selesai sebelum akhir Juli, Pound tetap dapat bereaksi terhadap pergulatan politik antara 13 kandidat Perdana Menteri, di saat kekhawatiran mengenai Brexit tanpa kesepakatan memberi bayang-bayang gelap dalam transisi kepemimpinan ini.

Pound dapat semakin terperosok setelah turun lebih dari 3% terhadap Dolar bulan lalu ke level terendah sejak Januari apabila muncul kekhawatiran bahwa kandidat Euroskeptik naik tahta sebagai Perdana Menteri Inggris berikutnya.  

Untuk informasi selengkapnya, kunjungi: FXTM                     
 

post-image
quotes
ID postlanguage-image
30/05/2019

Euro hampir tak bereaksi pada hasil pemilu Parlementer Eropa

author-image

By Jameel Ahmad @Jameel_FXTM, Chief of Market Analysis with FXTM. Translated by Wordwide FX Financial Translations

Oleh Jameel Ahmad, Global Head of Currency Strategy & Market Research FXTM 
Euro membuka pekan trading baru sedikit lebih kuat terhadap Dolar setelah hasil awal pemilu Parlementer Eropa, mengisyaratkan bahwa mainstream telah berhasil mengatasi hasil yang dikhawatirkan yaitu gelombang populis di Uni Eropa. Hasil sementara menunjukkan bahwa dukungan terhadap partai populis dan Euroskeptik menurun, menyiratkan bahwa momentum untuk anti-establishment relatif terbatas setidaknya untuk saat ini. Ini berarti Eurodollar seharusnya mendapatkan dukungan dari harapan keberlanjutan kebijakan di Eropa. 

Hasil pemilu Parlementer Eropa tidak menyampaikan bahwa politik Eropa akan mengalami kejutan jangka pendek, menyoroti bahwa arah Euro di jangka yang lebih panjang akan ditentukan oleh kekuatan global seperti prospek dagang AS-Tiongkok.

Kunjungan Presiden Trump ke Jepang tidak memperingatkan ketegangan dagang AS-Jepang 

Presiden Amerika Serikat Donald Trump melanjutkan kunjungan empat hari ke Jepang. Di saat yang sama, investor global terus bertanya-tanya mengenai prospek dagang global ke depannya. 

Kunjungan Trump ini tentu dicermati untuk mencari pertanda mengenai prospek dagang global di masa mendatang, namun pertemuan antara Presiden Amerika Serikat dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe tidak mengisyaratkan bahwa akan ada perubahan mendadak mengenai keadaan dagang AS-Jepang yang dikhawatirkan pasar. 

Tiongkok peringatkan untuk tidak menjual Yuan!

Mata uang offshore Yuan Tiongkok sedikit menguat ke bawah level 6.90 untuk pertama kalinya sejak 15 Mei setelah pemimpin otoritas perbankan dan asuransi Tiongkok memperingatkan bahwa mereka yang mengambil posisi short Yuan akan "menderita kerugian besar".  Pernyataan ini telah dicerna sebagai peringatan bagi investor bahwa bahkan setelah perang tarif bulan ini, Tiongkok tidak mengubah pandangannya untuk mengizinkan Yuan offshore melemah guna mendukung tarif lebih besar.

Tujuh tetap menjadi angka keramat bagi USDCNH dan komentar dari pemimpin otoritas perbankan dan asuransi Tiongkok memberi tahu kita bahwa pemerintah Tiongkok tak akan ragu untuk mengintervensi pasar FX apabila dianggap diperlukan. 

Ini bukan hanya dipandang positif bagi Yuan, namun diperkirakan untuk menolong mata uang di seluruh Asia yang harus menghadapi risiko negatif tak terduga bulan ini karena tekanan terhadap Yuan. Peringatan dari Tiongkok ini memberi momentum positif bagi Ringgit Malaysia, Rupiah Indonesia, Dolar Singapura, dan tentu saja Yuan Tiongkok.

Presiden Afrika Selatan Ramaphosa janjikan "era baru" saat pelantikan  

Bukan hanya pemilu Parlementer Eropa dan kunjungan Presiden Amerika Serikat ke Jepang yang menjadi sorotan peristiwa politik di akhir pekan. Cyril Ramaphosa menyatakan tekadnya untuk membawa "harapan dan pembaruan" ke Afrika Selatan dalam pidato pelantikannya sebagai Presiden Afrika Selatan.  

Sejak Presiden Ramaphosa menjadi pimpinan Afrika Selatan hampir satu tahun lalu menggantikan Jacob Zuma, ia telah disoroti untuk memperbaiki ekonomi Afrika Selatan yang terpuruk selama bertahun-tahun, dan terus tertinggal dibandingkan pasar berkembang lain dalam satu dekade terakhir.    
 

post-image
quotes
TH postlanguage-image
15/05/2019

จีนตอบโต้ทางการค้า มีการลงทุนโดยหลีกเลี่ยงความเสี่ยงเนื่องจากนักลงทุนระวังตัว

author-image

By Lukman Otunuga @Lukman_FXTM, Research Analyst with FXTM. Translated by Wordwide FX Financial Translations

จีนตอบโต้ทางการค้า มีการลงทุนโดยหลีกเลี่ยงความเสี่ยงเนื่องจากนักลงทุนระวังตัว

คำเตือนและความกังวลที่เพิ่มขึ้นบ่งบอกถึงบรรยากาศในตลาดเงิน ขณะที่นักลงทุนรัดเข็มขัดและเตรียมพร้อมสำหรับการพลิกผันอันน่าตกใจซึ่งเป็นปฏิกิริยาจากความตึงเครียดที่มากขึ้นระหว่างสองประเทศยักษ์ใหญ่ของโลก ทำให้เกิดผลกระทบเชิงลบต่อความรู้สึกทั่วโลก  

เมื่อวันจันทร์ รัฐบาลปักกิ่งตอบโต้การขึ้นภาษีของ Trump โดยเปิดเผยว่าจะขึ้นภาษีเป็น 25% สำหรับสินค้าสหรัฐฯ มูลค่า $60 พันล้าน หน่วยงานผู้แทนการค้าสหรัฐฯ ประกาศว่ารายการสินค้าจีนมูลค่า $300 พันล้านจะถูกเก็บภาษี 25% หลังรัฐบาลปักกิ่งออกประกาศ ส่งผลให้ความกลัวว่าจะเกิดสงครามการค้ายกระดับเพิ่มขึ้นอย่างที่เราไม่เคยเห็นมาก่อน 

คาดว่าความกลัวว่าจะเกิดสงครามการค้ายังคงเป็นประเด็นหลักที่กระทบต่อความเชื่อมั่นของนักลงทุน การหมดความสนใจลงทุนในสินทรัพย์ที่มีความเสี่ยงสะท้อนให้เห็นทั่วตลาดเอเชียในเช้าวันนี้โดยดัชนีหุ้นเป็นสีแดงขณะที่เขียนรายงาน หุ้นยุโรปยากที่จะยืนบวกเนื่องจากสถานการณ์ในตลาดเอเชียส่งผลให้นักลงทุนหันไปหาสินทรัพย์ที่ปลอดภัย เงินเยนกลับมาบวกจากเดิมเล็กน้อยแต่ยังคงเป็นตัวเลือกสินทรัพย์ที่ได้รับความนิยมสำหรับผู้เทรดค่าเงิน  

Trump กล่าวว่าเขาจะไปพบกับ Xi Jinping จากจีน…แต่ตลาดจะรับฟังหรือไม่

ประธานาธิบดี Donald Trump กล่าวว่าเขาจะไปพบกับประธานาธิบดี Xi Jinping ในงานประชุมของกลุ่ม G20 ช่วงปลายมิถุนายน อย่างไรก็ตาม เมื่อพิจารณาถึงการพลิกผันและความผิดหวังเกี่ยวกับการหารือเรื่องการเทรดหลายๆ ครั้ง จึงอาจไม่มีใครใส่ใจคำพูดดังกล่าว 

ตลาดน่าจะไม่ค่อยเชื่อคำพูดของ Trump เมื่อคำนึงถึงหลายสถานการณ์ในอดีตซึ่งไม่ได้คลี่คลายความตึงเครียดทางการค้าระหว่างสหรัฐฯ กับจีน


ทองคำยังคงเป็นดาวรุ่ง 

ทองคำเป็นที่ต้องการอย่างไม่น่าเชื่อในช่วงต้นสัปดาห์โดยราคาวิ่งขึ้นไปหาแนวต้านทางจิตวิทยาที่ $1300 เนื่องจากการลงทุนโดยหลีกเลี่ยงความเสี่ยงทำให้นักลงทุนหันไปหาสินทรัพย์ปลอดภัย ความต้องการโลหะมีค่าชนิดนี้ยังคงแข็งแกร่งท่ามกลางความกังวลของตลาดเกี่ยวกับความตึงเครียดทางการค้าที่ร้อนแรง ซึ่งส่งผลลบต่อการเติบโตของเศรษฐกิจโลก 

ตามภาพทางเทคนิคด้านล่าง ทองคำกำลังเปลี่ยนเป็นภาวะกระทิงในกราฟรายวันเนื่องจากราคาทะลุเหนือจุดต่ำสุดที่สูงขึ้นกว่าเดิมที่ $1290 การทะลุขึ้นอย่างแข็งแกร่งและการปิดรายวันเหนือ $1300 อาจสนับสนุนให้เกิดการปรับตัวขึ้นไปที่ $1310 และ $1324 ตามลำดับ

 
จุดสนใจในกลุ่มสินค้าโภคภัณฑ์ – น้ำมัน WTI 

ภาวะกระทิงของน้ำมันดูหมดแรงและพร้อมที่จะหยุดลงตั้งแต่เนิ่นๆ ในไตรมาสนี้ และยังคงแสดงให้เห็นอย่างต่อเนื่องในความเคลื่อนไหวของราคา ฟิวเจอร์สน้ำมันดิบ Brent ร่วงลงประมาณ 6 เปอร์เซ็นต์จากจุดสูงสุดตั้งแต่ต้นปีถึงปัจจุบันที่ $74.75/bbl ในวันที่ 25 เมษายน ส่วนปัจจุบัน ฟิวเจอร์สยังคงไม่ไปไหนอยู่ที่ระดับประมาณ $70/bbl เป็นส่วนใหญ่

ภาวะกระทิงกำลังพยายามหาแรงสนับสนุนจากความเสี่ยงทางภูมิศาสตร์การเมืองในตะวันออกกลาง การหยุดชะงักของอุปทานในไนจีเรีย เวเนซุเอลาและ OPEC ที่ทำให้เกิดการลดอุปทานการผลิต ความไม่แน่นอนในการพัฒนาทางการค้าของสหรัฐ-จีนที่กำลังเพิ่มขึ้นก่อให้เกิดปัญหาต่ออุปสงค์น้ำมันทั่วโลกในอนาคตและยังคงถ่วงราคาน้ำมันต่อไป

ทุกสายตาจะรอดูการประชุมคณะกรรมการ OPEC+ ที่เมืองเจดดาห์ในสัปดาห์นี้ ซึ่งนักลงทุนจะได้วิเคราะห์คำใบ้ใหม่ๆ เกี่ยวกับโครงการลดกำลังการผลิตของ OPEC+ ในอนาคต OPEC จะเห็นชอบให้ลดหรือล้มเลิกการลดกำลังการผลิตในเดือนมิถุนายนหรือไม่ นี่คือคำถามที่นักลงทุนหลายๆ คนมี
 

post-image
quotes
ID postlanguage-image
14/05/2019

Data perdagangan eksternal, keputusan kebijakan moneter Indonesia jadi sorotan di tengah rintangan global

author-image

By Han Tan @HancTan, Market Analyst with FXTM. Translated by Wordwide FX Financial Translations

Indonesia akan merilis data perdagangan eksternal bulan April pada hari Rabu. Ekspor dan impor mencatat penurunan tahunan pada tiga bulan pertama 2019. Tren turun yang berlanjut dari data ini akan menyoroti rintangan global yang memengaruhi ekonomi Indonesia. Meninjau kenaikan tarif AS yang diberlakukan terhadap barang Tiongkok pada 10 Mei dan berpotensi terus ditingkatkan, hambatan dagang yang semakin besar akan berdampak negatif pada ekonomi Asia, di tengah perlambatan pertumbuhan global secara umum.

Di saat berbagai risiko eksternal begitu besar, keputusan Bank Indonesia pekan ini mungkin selaras dengan tren regional, mengingat bank sentral Filipina, Malaysia, dan Selandia Baru semuanya mengurangi suku bunga acuan pekan lalu. Kita belum mengetahui apakah BI akan menghapuskan sebagian dari kenaikan 175 bps yang diterapkan tahun lalu guna membantu Rupiah yang telah melemah 1.2 persen terhadap Dolar di sepanjang bulan Mei.

Pasar menunggu perkembangan dagang AS-Tiongkok berikutnya

Ketegangan dagang AS-Tiongkok diperkirakan akan menjadi tajuk utama pekan ini. Pasar Asia membuka hari Senin dengan menjauhi risiko. Kecuali Yen Jepang, sebagian besar mata uang Asia telah melemah terhadap Dolar AS. Shanghai Composite Index dibuka 1.5 persen lebih rendah sebelum pulih dari penurunan pada saat laporan ini dituliskan. Sebagian besar saham Asia juga melemah di Senin pagi. Sementara itu, futures S&P 500 turun satu persen, berpotensi menambah kesulitan bagi saham AS yang telah mengalami penurunan terbesar mingguan di 2019 pada pekan lalu.

Di akhir pekan, Presiden AS Donald Trump memberi sinyal yang bervariasi mengenai pendekatannya terhadap negosiasi dagang dengan Tiongkok. Di satu sisi, ia membuat cuitan bahwa negosiasi akan dilanjutkan secara "bersahabat", dan bahwa "tidak perlu tergesa-gesa sama sekali". Sebaliknya, Trump juga mengatakan bahwa ia senang "memungut tarif yang besar" dan menyuruh Tiongkok untuk "bertindak sekarang". Cuitan ini dibuat di tengah laporan bahwa negosiator dagang AS memberi waktu satu bulan kepada pihak Tiongkok untuk mencapai kesepakatan atau mengancam akan memberlakukan tarif AS terhadap semua impor Tiongkok.

Skenario dasar pasar tidak kokoh?

Mengingat Trump begitu sulit diprediksi, upaya untuk memprediksi hasil akhir negosiasi dagang AS-Tiongkok berisiko melibatkan skenario dasar yang tidak kokoh sama sekali. Pada saat laporan ini dituliskan, pasar masih menunggu detail mengenai "langkah tanggapan" Tiongkok" terhadap tarif AS yang lebih tinggi yang diberlakukan pada $200 miliar barang Tiongkok pada 10 Mei. Perlu diingat bahwa Presiden Trump juga menyampaikan kemungkinan tarif 25 persen terhadap $325 miliar lagi barang Tiongkok yang saat ini belum dikenakan tarif. Walaupun tampaknya sebagian peserta pasar masih menunggu kesepakatan dagang resmi antara AS-Tiongkok, aksi jual aset berisiko pekan lalu dapat berarti pasar bersiap menghadapi volatilitas lebih tinggi karena keadaan dagang di masa mendatang. 

Potensi deviasi arah ekonomi AS-Tiongkok dapat tingkatkan ketidakpastian pasar

Selain komentar dari kedua pemerintah mengenai perdagangan, investor juga akan memantau indikator ekonomi penting dari AS dan Tiongkok yang akan diumumkan pekan ini. Data produksi industri dan penjualan ritel dari AS dan Tiongkok akan dirilis hari Rabu, di saat ketegangan antara kedua ekonomi terbesar dunia ini semakin panas. Momentum pertumbuhan ekonomi AS diprediksi tetap stabil, sedangkan Tiongkok telah menampilkan sinyal semakin stabil dalam beberapa bulan terakhir. Perbedaan signifikan dari arah pertumbuhan tersebut dapat menambah ketidakpastian di pasar.

Safe haven menguat karena Trump menyuruh Tiongkok untuk "bertindak sekarang"

Trump memberi tahu Tiongkok untuk "bertindak sekarang", tapi investor tidak perlu menunggu perintah dari Presiden AS untuk menghindari risiko. Emas kini berada di pertengahan $1280 dan Yen Jepang menguat, USDJPY semakin menurun di bawah 110. Sementara itu, Indeks Dolar (DXY) stabil di kisaran 97.3 saat ini, setelah mengalami penurunan selama dua pekan berturut-turut.

Kurangnya kemajuan dalam kebuntuan negosiasi dagang AS-Tiongkok dapat membentuk lingkungan yang mendukung aset safe haven, dan memburuknya ketegangan dapat mengangkat nilai emas dan JPY secara signifikan.
 

post-image
quotes
ES postlanguage-image
13/05/2019

USD pierde fuelle, EUR arriba…

author-image

By Greg Michalowski @GregMikeFX, Director of Client Education at ForexLive. Translated by Wordwide FX Financial Translations

Se intensifica la guerra comercial

Con la guerra comercial entre EEUU y china calentándose aún más, el EURUSD marca nuevos máximos de sesión, aprovechando la pérdida de fuelle del dólar americano.

 

El EURUSD se opera arriba y pone a prueba los máximos de giro del 22 de abril y del 1 de mayo en la zona de 1,12617-1,1264. El máximo justo ha alcanzado los 1,1261. Una acción que lleva al precio a superar este nivel abriría de par en par las puertas de la zona de 1,12780-936.

Si nos acercamos con el gráfico de 5 minutos, advertimos riesgo en el máximo del viernes. Otros niveles para definir riesgo son el 38,2% en 1,12487 y 1,12447, que representan el 38,2% y el 50% de la subida. En cambio, si el precio desciende bajo uno u otro, el impulso bajista perdería un poco de fuerza.

post-image